SERAT ULEM

 

 

Nambung Silaning Akrami:

 

Arjuna Hadi Pamungkas
Putra Bpk. Budi Haryono

 

dhaup kaliyan

 

Nawulan Priharani
Putri Bpk. Abdul Wahab

 

 

 

Brebes, Februari 2013

 

 

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

 

Nuwun, kanthi lumunturing sing nugrahaning Gusti Allah SWT, Ingkang Maha Agung saha hanetepi reh dharmaning sutresno, kaparengo kulo ngaturi rawuh panjenengan sekalian mbenjing ing:

 

Dinten: Jemuah
 
Surya Kaping: 24 Februari 2013 M / Syawal 1434 H
 
Mapan ing: Karangsantri RT. 01/02 Brebes

 

 

Akad Nikah:

 

Dinten: Kemis
 
Surya Kaping: 23 Februari 2013 M / Syawal 1434 H
 
Mapan ing: Griya temanten putri Paguyangan

 

 

Saperlu paring donga pangestu wilujeng dhumateng kula sumrambah ing sedayanipun.

 

Wasana awit saking kapareng rawuh panjenengan sekaliyan kula ngaturaken agengin panuwun.

 

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

 

 

Atur taklim kulo,

Arjuna Hadi Pamungkas

 

 

 

Advertisements

SIFAT – SIFAT KOLOID

 

 

1. Efek Tyndall

 

Cara yang paling mudah untuk membedakan suatu campuran merupakan larutan, koloid, atau suspensi adalah menggunakan sifat efek Tyndall . Jika seberkas cahaya dilewatkan melalui suatu sistem koloid, maka berkas cahaya tersebut kelihatan dengan jelas. Hal itu disebabkan penghamburan cahaya oleh partikel-partikel koloid. Gejala seperti itulah yang disebut efek Tyndall koloid.

 

Istilah efek Tyndall didasarkan pada nama penemunya, yaitu John Tyndall (1820-1893) seorang ahli fisika Inggris. John Tyndall berhasil menerangkan bahwa langit berwarna biru disebabkan karena penghamburan cahaya pada daerah panjang gelombang biru oleh partikel-partikel oksigen dan nitrogen di udara. Berbeda jika berkas cahaya dilewatkan melalui larutan, nyatanya berkas cahaya seluruhnya dilewatkan. Akan tetapi, jika berkas cahaya tersebut dilewatkan melalui suspensi, maka berkas cahaya tersebut seluruhnya tertahan dalam suspensi tersebut. Continue reading